Friday, 26 April 2013

NIKMAT TUHANMU YANG MANAKAH YANG KAMU DUSTAKAN

ayahanda,bonda dan adinda tercinta


                                             
KEKUATANKU

" yan...yan tahu tak mak yan tu satu dalam seribu tau"

Tersentak aku dari lamunan ketika dalam perjalanan pulang ke Kuala Lumpur setelah menghabiskan cuti mid sem ku selama seminggu di rumah. Tiba-tiba perbualan ku bersama akhwat tersebut memecahkan lamunanku. Aku memang gemar mengambil seat disebelah tingkap ketika travel. Kerna aku akan berfikir sambil mentadabur dan menikmati alam sepanjang perjalanan. Cahaya senja yang menemani aku berserta iringan lagu nasyid yang menjadi peneman setiaku membuatkan otakku ligat berfikir tentang banyak perkara. Tiba-tiba, handphone ku berbunyi menandakan masuknya mesej...yang mane mesej ni membuatkan aku sebak dan terasa titisan air panas turun membasahi pipiku.

" kak...lepas akk balik mak rasa sunyi je"-mesej dari mak

"ala...sunyilah rumah"-mesej dari adek

Semakin deras aku rasakan air mata yang mengalir. Berat sungguh rasa hati ni ketika bersalaman dengan mak tadi. Sungguh ,aku rindu benar dengan pelukan dan ciuman mak.Entah bila lagi agaknya aku bisa merasakan peluk dan cium mak. Mak, akk nak mak tahu yg akk sayang mak sangat2....itulah balasan mesejku pada mak. Moga ia bisa menjadi pengubat rindu buat mak.

Mungkin aku jarang-jarang balik bercuti di rumah. Mengikut perkiraanku, cutiku paling lama pun adalah hanya selama seminggu. Cuti semesterku selama 2 bulan ku habiskan di universiti . Sesungguhnya amanah yang terpikul di bahuku yang menuntut ku untuk terus stay di sane dan aku tidak betah untuk tinggal lama-lama di rumah kerana adik2 asasiku lebih memerlukan diriku dan akhawatku di sane. Bukan aku tidak sayang, bukan aku tidak rindu, sebaliknya kerana tanda dan sayangku pada mereka lah yang membuatkan aku melakukan pengorbanan ini.

Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu;penjaganya malaikat-malaikat yang kasar dan keras,yang tidak durhaka kepada Allah terhadap apa yang Dia perintahkan kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.(Surah at-Tahrim ayat 6)

Mak, abah, ling, hanya satu permohonanku...doakanlah sentiasa diriku.Pengorbananku ini masih terlalu sedikit andai sekiranya mahu dibandingkan dengan akhwat dan ikhwah yang lain. Mungkin tak ramai yang mampu untuk bertahan selama 4 bulan tidak bersua muka dengan family semata melaksanakan amanah dakwah dan pelajaran. Mungkin ada yang tidak sanggup apabila perlu melakukan follow up selama satu hari suntuk (termasuk perjalanan pergi dan balik) untuk melakukan halaqoh untul adik2 sekolah dan adik2 matrik dan asasi.Mereka bukan golongan orang yang bekerja or bekerjaya, mereka bukanlah orang yang mempunyai gaji bulanan yang tetap sebaliknya mereka hanyalah seorang pelajar yang hanya mempunyai wang saku sama ada melalui ptptn ataupun biasiswa. Yang mana, wang tersebut mustahil akan beranak pinak dan berkembang biak sebaliknya akan semakin mengurang dan mengurang. Namun, apa yang membuat mereka kuat dalam melakukan pengorbanan ini?

KEYAKINAN KEPADA JANJI ALLAH DAN TAWAKAL PADAYA

Benar...
Janji Allah itulah yang membuatkan mereka terus teguh dan semakin teguh, terus kuat dan semakin kuat,terus sabar dan semakin sabar.

Allah berjanji bahawa Islam itu pasti akan menang sama ada kita lah orang yang memenangkannya ataupun tidak.Islam itu pasti akan menang. Nescaya, mereka memilih untuk menjadi golongan yang akan terlibat dalam memenangkan Islam walaupun mereka tidak sempat merasai kemenangan itu seperti SYAHID IMAM HASSAN AL-BANNA.Bagaimana usaha kerasnya dalam melakukan dakwah dan tarbiyyah kepada umat ini akhirnya membuahkan hasil yang mana bumi Mesir kini ditadbir oleh Morsi yang mana adalah dalam kalangan Ikhwannul Muslimin. Yang suatu ketika dahulu sungguh dasyat kekejaman yang dikecam ke atas mereka. Syed Qutb, Fatimah Qutb dan ramai lagi ahli Ikhwanul Muslimin yang sungguh amat dasyat menerima siksaan semata-mata ingin melaksanakan dakwah dan tarbiyyah kepada umat ini.Mereka telah memilih untuk menginfakkan harta dan jiwa mereka kepada Islam sepertimana firman Allah yang bermaksud:

Dan di antara manusia ada orang yang mengorbankan dirinya untuk mencari keridhaan Allah. Dan Allah Maha Penyantun kepada hamba-hamba Nya. ( Surah al-Baqarah ayat 207)

Andai pengorbanan ini juga mahu dibandingkan dengan pengorbananku, terlalu jauh sekali umpama langit dan bumi dan malu sekali untuk aku membandingkannya dan mungkin-mungkin sahaja tidak layak langsung untuk aku membanding-bandingkannya.

Wahai orang-orang yang beriman! Maukah kamu Aku tunjukkan suatu perdagangan yang akan menyelamatkan kamu dari azab yang pedih?
(Iaitu) kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu jikakamu mengetahui,
Nescaya Allah mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai,dan tempat-tempat tinggal yang baik di dalam syurga 'Adn.Itulah kemenangan yang agung.
( Surah ash-Shaff ayat 10-12)

Dan kerna inilah sumber kekuatanku dan ayat yang sentiasa memujuk hatiku. Ayat yang meyakinkan aku bahawa hanya dengan perdagangan inilah yang bisa menuntunku dan ahli keluargaku kepada Allah hu Rabbi.



NIKMAT TUHANMU YANG MANAKAH YANG KAMU DUSTAKAN

Sesungguhnya sudah terlalu banyak nikmat yang Allah kurniakan kepada hamba-hambanya. Apa lagi kenikmatan-kenikmatan yang kita perlukan.Sedangkan yang sedia ada ini sahaja kita belum mampu untuk mensyukurinya.

Kita terus menerus tenggelam dengan kenikmatan kita yang sangat2 kita banggakan.Kenikmatan yang kita rasakan hanyalah milik kita dan hak kita,. Kenikmatan yang sepatutnya disyukuri akhirmya membohongi kita akibat kelalaian dan kebutaan mata hati kita.

Setiap nikmat Allah itu adalah berbeza untuk setiap hamba-hambanya.

Mungkin untuk seorang yang bergelar ibu ayah kenikmatannya ialah anak pinak dan cucu cicit dan mungkin harta  untuk dibangga-banggakan dengan jiran tetangga dan ahli keluarga yang lainnya.
Mungkin untuk seorang yang bergelar student kenikmatannya ialah masa yang untuk dihabiskan dengan permainan video atau menonton movie korea dan mungkin bercouple.
Mungkin untuk seorang yang dah bekerjaya kenikmatannya ialah gaji bulanan yang beribu riban yang boleh digunakan untuk membeli segala yang diidam idamkan

Itulah kenikmatan-kenikmtan yang sentiasa kita dustakan.Kenikmatan yang ALLAH datangkan sebenarnya sebagai ujian untuk kita, Ujian sama ada untuk kita infakkan semula kenikmatan-kenikmatan tersebut untuk membela agamaNYA.

Kenikmatan yang sepatutnya bertukar begini:

Anak-anak dan cucu cicit yang dibentuk dan dididik untuk menjadi para pejuang dan pembela agama ALLAH.
Masa yang digunakan untuk memikirkan masalah umat dan kecemerlangan akademik untuk mentamadunkan semula Islam seperti kegemilangannya menakluki 2/3 dunia.
Dan harta yang digunakan hanya untuk keperluan diri dan selebihnya diinfakkan untuk pembangunan Islam.

Dan, malangnya umat kita yang telah dibutakan dengan penyait WAHN yang mana terlalucintakan dunia dan takut pada kematian. Penyakit berjangkit yang sangat berbahaya dan tiada penawar selain kembali kepada Islam.Dan pada pendapatku hanya dengan DAKWAH dan TARBIYYAH sahaja yang mampu mengembalikan umat ini kembali kepada Islam secara keseluruhannya.


Kembalilah umatku kepada asal FITRAHMU.

No comments:

Post a Comment